Hospital kerajaan VS swasta

Saya bukanlah seorang yang cerewet namun kelemahan saya adalah saya seorang yang cepat serik.Ayat mudah cepat kecewa.Hahahaha!!Bunyi agak kelakar!Apabila disahkan hamil,saya dan suami sudah berkira-kira dimana harus kami dapatkan rawatan.Kami cuba mencari pro dan kontranya.Atas nasihat seorang teman,untuk permulaan saya pergi ke hospital kerajaan.Apa yang pasti saya memilih lokasi berhampiran rumah saya yang terletak diMarang,Terengganu.Namun apa yang mendukacitakan adalah saya telah mendapat layanan yang amat buruk dari seorang jururawat disitu dan terus saya membawa diri ke Klinik Kerajaan di Chendering dan disitu dilayan baik namun hampir tiga jam baru selesai benda yang sangat ‘simple’.Apapun terima kasih.Jasa anda dikenang.Oleh kerana setiap kejadian disaksikan sendiri oleh suami dan beliau turut merasa bahang ‘panas’nya maka kami sebulat suara memilih hospital swasta dengan kos yang amat ketara bezanya iaitu daripada rawatan secara ‘percuma’ dengan tolak tambah,bahagi darab,setakat ini jumlah kos rawatan untuk pemeriksaan rutin sudah mencecah RM1,500.00 termasuk ubat (hospital swasta di Terengganu & Shah Alam) belum termasuk kos kelahiran namun bersyukur kerana saya dirawat oleh doktor yang sama jadi tiada percanggahan maklumat (saya adalah seorang yang sangat mudah keliru!).Sekian terima kasih!!!

Pendapat saya

1)Pilihlah apa yang membuatkan kita selesa dan berkemampuan.Kalau tidak mampu jangan ambil risiko kelak boleh memberi impak yang buruk dan jangan sesekali menyusahkan suami.Kami sebulat suara memilih hospital swasta.Namun andai terpaksa ke hospital kerajaan juga saya tidak kisah sebenarnya.

2)Buat “survey”.Memandangkan pilihan di Terengganu adalah amat terhad,jadi buatlah pilihan yang bijak.Kalau tidak silap saya hanya ada 3 buah (hospital & klinik) untuk bersalin.Hanya Kuala Terengganu Specialist (KTS) yang menawarkan khidmat bersalin secara normal & pembedahan manakala Klinik Rawatan Keluarga dan Klinik INTAN (kalau tidak silap) untuk kelahiran normal sahaja.Selain pada itu harus rujuk Hospital Kerajaan.

3)Sebulan sebelum kelahiran adalah waktu yang sesuai untuk menempah tempat untuk bersalin.Tidak begitu digalakkan pakai redah sahaja kelak kelam kabut jadinya.

4)Disaat-saat begini pasti akan ada kedengaran suara-suara sumbang baik yang memberi nasihat secara positif mahupun negatif dan nasihat saya,keputusan terletak ditangan kita dan apa yang pasti orang luar hanya boleh menyumbang air liur sahaja dan bukan wang mahupun tenaga.

5)Pada saya baik hospital kerajaan mahupun swasta,keduanya ada kelebihan dan keburukan,jadi terimalah seadanya.Saya pernah bertemu dengan seseorang yang menyuarakan rasa tidak puas hatinya kenapa orang ramai kini terlalu teruja memilih hospital swasta sedangkan hospital kerajaan adalah terbaik.Dalam diam saya mengakuinya.Tidak pernah berasakan hospital kerajaan itu tidak bagus namun pada saya andai seseorang itu mampu,itu adalah hak mereka tambahan kita tidak menagih wang orang lain untuk membayar kosnya.Ibu pernah berkata “Disimpan wang yang banyak hingga untuk kesihatan diri tidak sanggup dilaburkan demi keselesaan adalah amat rugi.Andai ada yang lebih baik,namun perlukan lebih wang,jika mampu teruskan sahaja.Jika tidak,terima sahaja seadanya.Tidak perlu kita pertikaikan apa yang dilakukan orang lain.”

6)Dalam diam saya mengakui kebaikan menghadiri kelas sebelum bersalin.Banyak maklumat yang dapat diperolehi dan ia juga sebagai persediaan mental dan fizikal terutama wanita yang pertama kali mengandung.Abaikan seandainya bertemu orang-orang yang akan mengungkapkan kata-kata ini “Aku dah beranak lima sekali pun tak pernah pergi kelas,beranak ok juga!.Selamat jer anak-anak aku!!”.Ini adalah jenis manusia yang sakit hati sebab suami dia tidak hantar dia ke kelas.Zaman sudah berubah dan tiada salahnya mencari sedikit ilmu dan boleh juga kita kongsi dengan teman-teman atau saudara mara yang tidak berpeluang menghadirinya.Andai tidak berpeluang menghadiri kelas,pembacaan buku-buku berkaitan juga turut membantu.Terlalu banyak buku-buku berkaitan dipasaran.Hanya pilih yang mana dirasakan terbaik.

Cerita saya

Sudah agak lama saya tidak menulis tentang pengalaman mengandung saya.Bukan sudah hilang keterujaan itu namun keinginan menulis agak kurang sejak usia kandungan yang semakin sarat.Kini usia kandungan sudah menjengah ke 34 minggu.Masuk sahaja usia kandungan tujuh bulan,saya dan suami sudah mula membuat persiapan untuk menyambut orang baru.Memandangkan ini merupakan cahaya mata sulung kami,jelas rasa teruja kadang-kadang menjadi suatu yang tidak masuk akal apabila semua benda ingin dibeli.Itu yang saya rasa pada mulanya namun apabila berbalik pada akal yang waras,saya tidak harus terlalu mengikut perasaan.Setelah berfikir sejenak,masih tidak salah saya cuba merealisasikan apa yang menjadi impian namun ia seharusnya disertai dengan perancangan yang rapi.

Antara kerjaya & keinginan untuk sambung pelajaran

Sejak setahun kebelakangan ini segala yang terjadi bukanlah seperti yang dirancang misalnya menyambung pelajaran di peringkat ijazah.Segalanya datang sewaktu saya berada pada satu tahap tekanan kerja yang membuatkan saya menangis semalaman.Berbalik pada sebelumnya,saya bekerja tanpa mempunyai sebarang pengalaman bermakna saya harus bekerja keras.Kadang-kadang saya berasakan seperti seorang yang gagal.Mengimbas kenangan sewaktu bekerja,terlalu banyak pengalaman,baik manis mahupun pahit pernah saya lalui dan saya amat menhargainya kerana ia banyak memberi pengajaran pada saya.Pengalaman-pengalaman itu sedikit sebanyak telah mematangkan lagi diri saya.Saya tidak mengatakan saya benci dengan kerjaya saya cuma saya berasakan tidak mampu untuk memikul tangggungjawab yang diberikan dan masih banyak benda yang harus saya pelajari dan pada saya waktu itu saya masih memerlukan tunjuk ajar dari mereka yang lebih berpengalaman.Apa yang menjadi kesukaran pada saya waktu itu apabila saya perlu melakukan semuanya secara sendiri dan setiap keputusan gagal atau berjaya 100% ditangan saya.Ahh!!Sakitnya pada saya kerana gagal lebih banyak dari kejayaan yang membanggakan.Itu yang saya rasa.

Saya hamil

Namun hari ini saya sedikit tidak menyesal dengan keputusan yang saya buat malah saya berbangga kerana berada pada tahap ini.Sewaktu saya mengisi borang UPU dengan penuh doa mendapat tempat disalah satu IPTA (tidak lagi mendambakan kolej swasta kerana saya sudah menghabiskan diploma dengan hutang yang ahhhh!!!sakit kepala bila difikirkan semula!).Sebelum itu saya berbincang dengan suami ternyata pada awalnya dia terkesima.Berubah nadanya sebentar namun dia masih memberi keizinan.Pada mulanya suami agak berat hati kerana kami tidak pernah berjauhan ditambah lagi hubungan saya dengan suami yang sememangnya akrab kadang-kadang dilihat seperti dua sahabat baik.Segalanya bersama baik sedih mahupun gembira.Tergenang air mata kelelakiannya dan ini menambah sebak hati saya namun dia tetap mengizinkan andai itu adalah yang terbaik untuk saya dan keluarga kami.Saya berhenti kerja awal sebulan dari tarikh panggilan kemasukan universiti.Seingat saya sebulan lebih kerana bulan terakhir saya berkhidmat hanya setakat setengah bulan bekerja.Dalam waktu itu juga kami dikejutkan dengan berita kehamilan saya.Suami adalah orang yang paling gembira setelah dua tahun usia perkahwinan kami.Doktor yang pernah merawat saya sewaktu saya keguguran kali pertama juga teruja.Katanya tiada tekanan maka kebarangkalian mengandung sememangnya cukup besar.Alhamdulillah saya panjatkan syukur pada-Nya.

Duit!Duit!Duit!

Setelah saya tidak lagi bekerja bermakna pendapatan keluarga kami bergantung sepenuhnya pada suami.Kami mula membuat perancangan awal ditambah lagi dengan kelahiran orang baru yang dijangka pada 5 Feb 2010.Dari segi kewangan sememangnya kami merancang secara teliti ditambah lagi suami juga harus membayar ansuran rumah yang baru dibeli di Denai Alam,Shah Alam yang menjengah ke angka seribu setiap bulan.Namun syukur walau seorang yang bekerja kami masih mampu merencana kewangan kami dengan baik.Saya juga tidak membuat sebarang pinjaman pelajaran dan segala ditanggung sepenuhnya oleh suami.Melihatnya begitu saya menghargai setiap sen yang kami ada.Persiapan ke universiti,saya hanya membeli barang-barang yang sememangnya keperluan dan menggunakan sebaiknya apa sahaja yang sedia ada.
There was an error in this gadget

Read.Think.Express

Trust Yourself When Others Doubt You



Email me